Penyakit Asam Urat - Pengertian, Gejala, Penyebab, dan Pengobatan

Pengertian Asam Urat

Penyakit Asam Urat adalah jenis penyakit sendi yang terjadi karena kadar asam urat yang terlalu tinggi dalam darah. Dalam kondisi normal, asam urat larut dalam darah dan masuk ke urin. Tetapi dalam kondisi tertentu, tubuh dapat memproduksi asam urat dalam jumlah berlebihan atau mengalami gangguan untuk menghilangkan asam urat berlebih, sehingga asam urat menumpuk di dalam tubuh.

Penyakit Asam Urat - Pengertian, Gejala, Penyebab, dan Pengobatan

Penumpukan asam urat akan membentuk kristal di persendian, yang dapat memicu rasa sakit dan bengkak di berbagai persendian tubuh. Meskipun biasanya terbentuk di persendian, kristal asam urat juga dapat terbentuk di ginjal dan saluran kemih. Kondisi ini dapat mengganggu fungsi ginjal atau menyebabkan batu kemih.

Meskipun disebabkan oleh tingginya kadar asam urat dalam darah (hiperurisemia), tidak semua penderita hiperurisemia mengalami asam urat. Faktanya, hanya 1/3 orang dengan hiperurisemia yang menderita penyakit ini.

GejalaPenyakit Asam Urat

Gejala-gejala Penyakit Asam Urat biasanya terjadi dalam bentuk nyeri sendi mendadak dalam waktu singkat (akut), kemudian hilang dalam beberapa hari dan muncul kembali setelah 6 atau 12 bulan. Dalam beberapa kasus, orang dengan Penyakit Asam Urat mengalami gejala kronis akibat serangan Penyakit Asam Urat berulang yang terjadi dalam jangka waktu yang lama.

Pada Penyakit Asam Urat akut, nyeri hanya terjadi pada satu atau lebih sendi, seperti jempol kaki, lutut, atau pergelangan kaki. Gejalanya akan parah selama 2 hari pertama dan bisa bertahan hingga 10 hari. Umumnya, pasien akan mengalami nyeri hebat yang tiba-tiba muncul di malam hari. Selain itu, sendi yang sakit akan berwarna merah, bengkak, dan sangat nyeri walaupun sedikit terpengaruh. Beberapa pasien dengan Penyakit Asam Urat akut juga mengalami demam ketika mengalami nyeri.

Sedangkan pada encok kronis, gejala yang memanifestasikan diri adalah nyeri dengan artritis berulang dan dapat menyebabkan kerusakan sendi permanen, ketika sendi tidak bisa bergerak secara normal. Selain jari kaki, banyak sendi dalam tubuh, seperti siku, jari, pergelangan tangan, dan tumit yang terasa sakit.

Penyebab asam urat

Purin adalah zat yang diproduksi secara alami oleh tubuh, tetapi itu juga ditemukan dalam makanan tertentu. Untuk memecah zat purin, tubuh secara alami akan menghasilkan asam urat. Sebagian besar asam urat diekskresikan dalam urin dan bagian lainnya dihilangkan oleh tinja.

Pada pasien dengan Penyakit Asam Urat, kadar asam urat dalam tubuh melebihi batas normal. Kondisi ini dapat terjadi jika tubuh memproduksi terlalu banyak asam urat atau mengalami kesulitan dalam mengeluarkan kelebihan asam urat.

Jika berlangsung lama, asam urat yang menumpuk di dalam tubuh dapat membentuk semacam kristal tajam pada persendian, menyebabkan rasa sakit, peradangan, dan bahkan pembengkakan.

Faktor risiko Asam Urat

Penyakit Asam Urat lebih sering terjadi pada pria, terutama pada kelompok usia 30 hingga 50 tahun. Namun, wanita juga mungkin mengalami kondisi ini, terutama setelah menopause.

Beberapa faktor lain yang dapat memicu peningkatan kadar asam urat dalam darah adalah:
  • Memiliki keluarga yang juga menderita asam urat.
  • Baru saja terluka atau menjalani operasi.
  • Konsumsilah makanan yang mengandung purin tinggi, seperti daging merah, jeroan hewan, dan jenis makanan laut tertentu (seperti ikan teri, sarden, kerang atau tuna).
  • Makanlah minuman beralkohol dan minuman tinggi gula.
  • Penggunaan obat-obatan seperti diuretik, aspirin, siklosporin dan beberapa obat kemoterapi.
  • Memiliki kondisi medis tertentu, seperti diabetes, sindrom metabolik, penyakit jantung, penyakit ginjal, penyakit tiroid, kolesterol tinggi, leukemia, anemia, sleep apnea, hipertensi dan obesitas.

Diagnosis asam urat

Untuk mendapatkan diagnosis asam urat, dokter pertama-tama akan meminta informasi tentang riwayat penyakit pasien, frekuensi timbulnya gejala dan lokasi sendi yang terkena. Setelah itu, pemeriksaan lanjutan akan dilakukan untuk mengkonfirmasi keberadaan kristal yang menyebabkan nyeri pada persendian, seperti:
  • Tes darah. Tes ini dilaksanakan untuk mengukur kadar asam urat dan kreatinin dalam darah. Seseorang dengan asam urat dalam darah hingga 7 mg / dL, dianggap menderita encok. Namun, tes ini tidak selalu memastikan asam urat. Beberapa orang diketahui memiliki kadar asam urat yang tinggi, tetapi tidak menderita asam urat. Sebaliknya, beberapa orang memiliki gejala dan tanda-tanda asam urat meskipun kadar asam urat dalam darah normal.
  • Tes urin 24 jam. Prosedur ini melibatkan memeriksa kadar asam urat dalam urin yang dikeluarkan oleh pasien selama 24 jam.
  • Tes cairan sendi. Prosedur ini membawa cairan sinovial ke dalam sendi yang terkena, untuk diperiksa di bawah mikroskop.
  • Pencitraan. Pemeriksaan X-ray dapat dilakukan untuk menentukan penyebab peradangan pada persendian. Sedangkan USG dapat mendeteksi kristal asam urat pada persendian dan tofi (benjolan).
  • Pemindai energi ganda. Pemeriksaan ini dapat mendeteksi kristal asam urat di persendian, bahkan tanpa adanya peradangan.
  • Biopsi sinovial. Prosedur ini mengambil sebagian kecil jaringan (membran sinovial) di sekitar sendi yang terkena, untuk diperiksa di bawah mikroskop.

Pengobatan asam urat

Penatalaksanaan asam urat meliputi pemberian obat untuk meredakan gejala dan mencegah kambuh. Jenis obat yang biasanya diresepkan dokter untuk mengobati asam urat adalah colchicine dan obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID). Pada pasien yang tidak dapat menggunakan kedua obat, dokter akan meresepkan kortikosteroid.

Pada pasien yang mengalami beberapa serangan asam urat dalam satu tahun atau sakit parah yang disebabkan oleh penyakit ini, dokter akan meresepkan obat lain untuk mencegah komplikasi. Jenis obat yang digunakan dalam kasus di atas adalah allopurinol. Obat ini bekerja dengan cara menghambat produksi asam urat dalam tubuh. Jenis obat lain yang juga dapat diberikan adalah obat yang meningkatkan eliminasi asam urat berlebih dari tubuh, seperti probenecid.

Untuk mencegah kekambuhan asam urat, pasien akan disarankan untuk menghindari makanan yang kaya purin dan mengurangi minuman gula tinggi dan minuman beralkohol. Pasien juga akan didorong untuk memenuhi asupan protein mereka dengan mengonsumsi susu rendah lemak, serta latihan fisik secara teratur untuk mencapai dan mempertahankan berat badan ideal.

Komplikasi asam urat

Pasien dengan asam urat harus mewaspadai komplikasi yang mungkin timbul dari penyakit ini, termasuk:
  • Munculnya benjolan keras (tofi). Tofi terbentuk oleh akumulasi kristal asam urat di bawah kulit dan dapat muncul di beberapa area tubuh, seperti jari, tangan, siku, kaki, dan sekitar pergelangan kaki. Meskipun tidak menyebabkan rasa sakit, tofi dapat membengkak dan mengeras jika terjadi serangan asam urat.
  • Jatuhkan kekambuhan. Dalam beberapa kasus, serangan asam urat dapat terjadi beberapa kali dalam setahun. Jika tidak ditangani, kondisi ini dapat menyebabkan kerugian dan kerusakan sendi.
  • Batu ginjal. Kristal asam urat dapat menumpuk di saluran kemih dan menyebabkan batu ginjal.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Penyakit Asam Urat - Pengertian, Gejala, Penyebab, dan Pengobatan"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel