Obesitas (Kegemukan) - Gejala, Penyebab, dan Pengobatan

Pengertian Obesitas

Obesitas adalah kelebihan lemak tubuh. Sulit mengukur lemak tubuh secara langsung. Indeks massa tubuh (BMI) adalah metode populer untuk mendefinisikan berat badan yang sehat. BMI harus digunakan sebagai panduan, bersama dengan ukuran pinggang, untuk membantu memperkirakan jumlah lemak tubuh.

Obesitas (Kegemukan)  - Gejala, Penyebab, dan Pengobatan

BMI memperkirakan berat badan sehat berdasarkan tinggi badan Anda. Karena mempertimbangkan tinggi dan berat, itu adalah panduan yang lebih akurat daripada berat badan saja.

Obesitas dapat mempersingkat hidup dengan menempatkan pada risiko mengembangkan sejumlah kondisi. Ini termasuk:
  • Tekanan darah tinggi
  • Diabetes
  • Penyakit jantung
  • Beberapa bentuk kanker
Banyak risiko kesehatan lainnya lebih tinggi untuk orang yang mengalami obesitas. Risiko-risiko ini dapat meningkat dengan meningkatnya tingkat obesitas.

Di mana Anda membawa beban ekstra juga penting. Orang yang membawa beban ekstra di sekitar pinggang mereka mungkin lebih mungkin mengalami masalah kesehatan yang disebabkan oleh obesitas daripada mereka yang membawanya di kaki dan paha.

Orang menjadi gemuk karena sejumlah alasan. Seringkali, beberapa faktor ini terlibat. Beberapa alasan paling umum untuk obesitas adalah:
  • Pengaruh genetik : Susunan genetika Anda memainkan peran penting dalam peluang Anda menjadi gemuk. Namun, Anda masih mempertahankan sebagian besar kontrol ketika datang ke berat badan Anda. Beberapa penyakit genetik langka membuat hampir mustahil untuk menghindari obesitas.
  • Pengaruh fisiologis : Beberapa peneliti percaya bahwa setiap orang memiliki berat badan yang sudah ditentukan sebelumnya sehingga tubuh menolak bergerak menjauh. Juga, orang dengan usia yang sama, jenis kelamin dan ukuran tubuh sering memiliki tingkat metabolisme yang berbeda. Ini berarti tubuh mereka membakar makanan secara berbeda. Seseorang dengan tingkat metabolisme yang rendah mungkin memerlukan lebih sedikit kalori untuk mempertahankan kira-kira berat yang sama dengan seseorang yang tingkat metabolismenya tinggi.
  • Asupan makanan dan gangguan makan : Jika Anda makan banyak, terutama makanan yang tinggi lemak dan kalori, Anda bisa menjadi gemuk. Obesitas juga dapat terjadi akibat kelainan makan, seperti kecenderungan untuk pesta berlebihan.
  • Gaya hidup : Jika Anda menjalani gaya hidup yang tidak banyak bergerak, Anda berisiko lebih tinggi menjadi gemuk.
  • Riwayat berat badan : Jika Anda kelebihan berat badan saat masih anak-anak atau remaja, Anda cenderung menjadi gemuk saat dewasa.
  • Kehamilan : Kehamilan dapat berkontribusi pada obesitas. Banyak wanita menimbang lebih banyak setelah setiap kehamilan.
  • Obat-obatan : Beberapa obat dapat menyebabkan obesitas. Ini termasuk hormon steroid dan banyak obat yang digunakan untuk mengobati kondisi kejiwaan.

Gejala Obesitas

Tanda peringatan utama obesitas adalah berat badan di atas rata-rata.

Jika Anda mengalami obesitas, Anda mungkin juga mengalami:
  • Sulit tidur
  • Sleep apnea. Ini adalah kondisi di mana pernapasan tidak teratur dan berhenti secara berkala selama tidur.
  • Sesak napas
  • Pembuluh mekar
  • Masalah kulit disebabkan oleh kelembaban yang menumpuk di lipatan kulit Anda
  • Batu empedu
  • Osteoartritis pada persendian yang menahan beban, terutama lutut
  • Obesitas meningkatkan risiko Anda untuk:
  • Tekanan darah tinggi,
  • Kadar gula darah yang tinggi (diabetes)
  • Kolesterol Tinggi
  • Tingkat trigliserida tinggi

Penyebab Obesitas

Makan lebih banyak kalori daripada yang Anda bakar dalam aktivitas sehari-hari dan olahraga (dalam jangka panjang) menyebabkan obesitas. Seiring waktu, kalori ekstra ini bertambah dan menyebabkan Anda bertambah berat badan.

Penyebab spesifik obesitas yang umum termasuk:
  • makan makanan yang buruk makanan tinggi lemak dan kalori
  • memiliki gaya hidup yang tidak aktif (tidak aktif)
  • kurang tidur, yang dapat menyebabkan perubahan hormon yang membuat Anda merasa lebih lapar dan menginginkan makanan berkalori tinggi tertentu
  • Genetika, yang dapat memengaruhi bagaimana tubuh Anda memproses makanan menjadi energi dan bagaimana lemak disimpan
  • semakin tua, yang dapat menyebabkan massa otot lebih sedikit dan laju metabolisme lebih lambat, membuatnya lebih mudah untuk menambah berat badan
  • kehamilan (berat badan yang naik selama kehamilan bisa sulit hilang dan akhirnya bisa menyebabkan obesitas)
Kondisi medis tertentu juga dapat menyebabkan penambahan berat badan. Ini termasuk:
  • polycystic ovary syndrome (PCOS) : suatu kondisi yang menyebabkan ketidakseimbangan hormon reproduksi wanita
  • Sindrom Prader-Willi: suatu kondisi langka dimana seseorang dilahirkan dengan yang menyebabkan kelaparan berlebihan
  • Cushing syndrome : suatu kondisi yang disebabkan oleh jumlah hormon kortisol yang berlebihan dalam sistem Anda
  • hipotiroidisme (tiroid yang kurang aktif) : suatu kondisi di mana kelenjar tiroid tidak menghasilkan cukup hormon-hormon penting tertentu
  • osteoartritis (dan kondisi lain yang menyebabkan rasa sakit yang dapat menyebabkan tidak aktif)

Diagnosa Obesitas

Obesitas didiagnosis dengan menghitung BMI Anda. BMI didasarkan pada tinggi dan berat badan Anda. BMI 30 atau lebih mendefinisikan obesitas. Secara umum, ini berarti berat badan Anda 35% hingga 40% lebih dari berat badan ideal Anda.

Lemak tubuh Anda juga bisa dihitung dengan menggunakan kaliper kulit. Kaliper adalah alat yang mengukur ketebalan kulit Anda.

Bentuk tubuh juga penting. Orang yang membawa sebagian besar berat badannya di pinggang (berbentuk apel) memiliki risiko lebih besar terkena penyakit jantung dan diabetes dibandingkan orang dengan pinggul dan paha besar (berbentuk buah pir).

Lingkar pinggang adalah ukuran yang baik untuk obesitas perut. Wanita dengan pinggang lebih dari 35 inci atau pria dengan pinggang lebih dari 40 inci berisiko lebih tinggi.

Durasi yang Diharapkan

Obesitas seringkali merupakan masalah seumur hidup. Setelah kelebihan berat badan bertambah, tidak mudah untuk kehilangan. Setelah hilang, Anda harus bekerja menjaga berat badan yang lebih sehat.

Lamanya waktu yang dibutuhkan untuk mencapai target berat badan Anda tergantung pada:
  • Berapa banyak Anda harus kehilangan
  • Tingkat aktivitas Anda
  • Jenis perawatan atau program penurunan berat badan yang Anda pilih
  • Penyakit dan kondisi yang disebabkan oleh obesitas sering membaik saat Anda menurunkan berat badan.

Pencegahan Obesitas

Untuk mencegah obesitas dan menjaga berat badan yang sehat, makan makanan yang seimbang dan berolahraga secara teratur. Mencegah obesitas itu penting. Setelah sel-sel lemak terbentuk, mereka tetap berada di tubuh Anda selamanya. Meskipun Anda bisa mengurangi ukuran sel-sel lemak, Anda tidak bisa menghilangkannya .

Pengobatan Obesitas

Pengurangan berat badan dicapai dengan:
  • Mengonsumsi lebih sedikit kalori
  • Meningkatkan aktivitas dan olahraga
Pendekatan dan terapi terstruktur untuk mengurangi berat badan meliputi:
  • Diet yang dimodifikasi. Tujuan penurunan berat badan yang masuk akal adalah 1 hingga 2 pound per minggu. Ini biasanya dapat dicapai dengan makan 500 hingga 1.000 kalori lebih sedikit setiap hari. Apakah Anda berkonsentrasi untuk makan lebih sedikit lemak atau lebih sedikit karbohidrat, itu terserah Anda. Lemak memiliki lebih dari dua kali lebih banyak kalori per ons daripada karbohidrat atau protein. Jika Anda mengurangi karbohidrat, Anda masih perlu membatasi asupan lemak. Pilih lemak sehat, seperti minyak tak jenuh tunggal dan tak jenuh ganda.
  • Latihan rutin. Untuk menurunkan berat badan secara efektif, kebanyakan orang perlu melakukan latihan intensitas sedang selama 60 menit setiap hari dalam seminggu. Tambahkan lebih banyak aktivitas di siang hari. Ambil tangga dan sering bangun dari meja atau sofa Anda.
  • Orlistat tanpa resep (Alli). Orlistat menghambat penyerapan lemak di usus. Sampai saat ini, obat ini hanya tersedia dengan resep dokter ( Xenical ). Obat bebas dijual dengan dosis lebih rendah dari Xenical. Tapi bahan aktifnya sama.
  • Pil diet non-resep lainnya. Pil diet yang dijual bebas seringkali mengandung bahan yang dapat meningkatkan detak jantung dan tekanan darah. Tidak jelas seberapa efektif mereka dalam menurunkan berat badan yang dapat dipertahankan dari waktu ke waktu. Efek samping yang umum termasuk merasa gelisah dan gugup dan jantung berdebar. Beberapa ahli percaya mereka mungkin dikaitkan dengan peningkatan risiko stroke.
  • Pil diet resep. Untuk membantu Anda menurunkan berat badan, dokter mungkin akan meresepkan obat bersama dengan diet yang dibatasi kalori. Hampir semua orang mendapatkan kembali berat badan ketika mereka berhenti menggunakan obat-obatan ini. Efek penggunaan jangka panjang dari obat ini belum ditentukan.
  • Operasi. Secara umum, operasi penurunan berat badan (disebut bedah bariatrik) dapat dipertimbangkan jika BMI Anda 40 atau lebih besar, atau BMI Anda 30-35 atau lebih besar dan Anda memiliki setidaknya satu kondisi medis yang berhubungan langsung dengan obesitas. Selain itu, Anda harus berpartisipasi dalam program penurunan berat badan terstruktur tanpa keberhasilan.
Jenis prosedur bedah yang lebih umum meliputi:
  • Gastroplasti - juga dikenal sebagai stapel lambung. Seorang ahli bedah membuat kantong kecil di perut yang memungkinkan hanya makanan dalam jumlah terbatas untuk dimakan sekaligus.
  • Bandul gastrik yang dapat disesuaikan secara laparoskopi . Dokter bedah menempatkan pita yang dapat disesuaikan di sekitar perut dengan operasi invasif minimal.
  • Bypass lambung. Ini adalah operasi penurunan berat badan yang paling efektif. Namun, itu juga membawa risiko komplikasi yang lebih besar, baik jangka pendek maupun jangka panjang. Dokter bedah membuat kantong kecil di bagian atas perut. Sebuah lubang dibuat di usus kecil di luar perlekatan perut normal. Kantung tersebut melekat pada lubang, melewati sisa perut dan bagian atas usus kecil.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Obesitas (Kegemukan) - Gejala, Penyebab, dan Pengobatan"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel