Nyeri Tumit (Heel Pain) - Pengertian, Gejala, Penyebab, dan Pengobatan

Pengertian Nyeri Tumit

Nyeri tumit adalah gejala umum yang memiliki banyak kemungkinan penyebab. Meskipun nyeri tumit kadang-kadang disebabkan oleh penyakit sistemik (seluruh tubuh), seperti rheumatoid arthritis atau gout, biasanya merupakan kondisi lokal yang hanya mempengaruhi kaki.

Nyeri Tumit (Heel Pain) - Pengertian, Gejala, Penyebab, dan Pengobatan

Penyebab lokal paling umum dari nyeri tumit termasuk:
  • Plantar fasciitis- Plantar fasciitis adalah peradangan yang menyakitkan pada plantar fascia, sebuah band jaringan fibrosa di telapak kaki yang membantu menopang lengkungan. Plantar fasciitis terjadi ketika plantar fascia kelebihan beban atau kewalahan. Ini menyebabkan robekan kecil pada serat-serat fasia, terutama di mana fasia bertemu dengan tulang tumit. Plantar fasciitis dapat berkembang pada hampir semua orang tetapi sangat umum pada kelompok orang berikut: penderita diabetes, orang gemuk, wanita hamil, pelari, pemain bola voli, pemain tenis dan orang-orang yang berpartisipasi dalam aerobik langkah atau panjat tangga. Anda juga dapat memicu plantar fasciitis dengan mendorong alat besar atau perabot atau dengan mengenakan sepatu yang usang atau konstruksi yang buruk. Pada atlet, plantar fasciitis dapat mengikuti periode latihan intensif, terutama pada pelari yang mendorong diri mereka untuk lari jarak jauh. Orang dengan kaki rata memiliki risiko lebih tinggi terkena plantar fasciitis.
  • Taji tumit - Taji tumit adalah pertumbuhan tulang yang tidak normal di area di mana plantar fascia menempel pada tulang tumit. Hal ini disebabkan oleh ketegangan jangka panjang pada plantar fascia dan otot-otot kaki, terutama pada orang gemuk, pelari atau jogging. Seperti pada plantar fasciitis, sepatu yang aus, pemasangan yang buruk atau konstruksi yang buruk dapat memperburuk masalah. Taji tumit mungkin bukan penyebab nyeri tumit bahkan saat dilihat dengan X-ray. Bahkan, mereka dapat berkembang sebagai reaksi terhadap plantar fasciitis.
  • Apophysitis Calcaneal - Dalam kondisi ini, pusat tulang tumit menjadi teriritasi akibat sepatu baru atau peningkatan aktivitas atletik. Nyeri ini terjadi di belakang tumit, bukan di bawah. Apophysitis kalkanealis adalah penyebab yang cukup umum dari nyeri tumit pada anak-anak yang aktif dan tumbuh antara usia 8 dan 14 tahun. Meskipun hampir semua anak laki-laki atau perempuan dapat terkena dampaknya, anak-anak yang berpartisipasi dalam olahraga yang membutuhkan banyak lompatan memiliki risiko paling tinggi untuk berkembang. keadaan ini.
  • Bursitis - Bursitis berarti peradangan bursa, kantung yang melapisi banyak sendi dan memungkinkan tendon dan otot bergerak dengan mudah saat sendi bergerak. Pada tumit, bursitis dapat menyebabkan rasa sakit di bagian bawah atau belakang tumit. Dalam beberapa kasus, tumit bursitis berhubungan dengan masalah struktural kaki yang menyebabkan gaya berjalan yang tidak normal (cara berjalan). Dalam kasus lain, mengenakan sepatu dengan tumit yang tidak empuk dapat memicu radang kandung lendir.
  • Pump bump - Kondisi ini, yang secara medis dikenal sebagai exostosis calcaneal posterior, adalah pertumbuhan tulang yang abnormal di belakang tumit. Ini terutama umum terjadi pada wanita muda, yang sering berhubungan dengan radang kandung lendir jangka panjang yang disebabkan oleh tekanan dari sepatu pompa.
  • Memar lokal - Seperti bagian lain dari kaki, tumit dapat terbentur dan memar secara tidak sengaja. Biasanya, ini terjadi sebagai "memar batu," cedera impak yang disebabkan oleh menginjak benda tajam saat berjalan tanpa alas kaki.

  • Tendonitis Achilles - Dalam kebanyakan kasus, Tendonitis Achilles (radang tendon Achilles) dipicu oleh penggunaan berlebihan, terutama oleh lompatan berlebihan selama olahraga. Namun, itu juga dapat dikaitkan dengan sepatu yang tidak pas jika bagian belakang atas sepatu menggali tendon Achilles di bagian belakang tumit. Lebih jarang, penyakit ini disebabkan oleh penyakit radang, seperti ankylosing spondylitis (juga disebut spondylarthritis aksial), artritis reaktif, asam urat, atau artritis reumatoid.
  • Trapped saraf - Kompresi saraf kecil (cabang dari saraf plantar lateral) dapat menyebabkan rasa sakit, mati rasa atau kesemutan di daerah tumit. Dalam banyak kasus, kompresi saraf ini terkait dengan vena keseleo, fraktur atau varises (bengkak) di dekat tumit.

Gejala Nyeri Tumit

Tumit bisa terasa sakit dengan berbagai cara, tergantung pada penyebabnya:
  • Plantar fasciitis - Plantar fasciitis umumnya menyebabkan nyeri tumit hebat di sepanjang bagian bawah kaki selama beberapa langkah pertama setelah bangun tidur di pagi hari. Nyeri tumit ini sering hilang begitu Anda mulai berjalan-jalan, tetapi mungkin kembali pada sore atau malam hari.
  • Tumit memacu - Meskipun bukti X-ray menunjukkan bahwa sekitar 10% dari populasi umum memiliki tumit taji, banyak dari orang-orang ini tidak memiliki gejala apapun. Pada yang lain, taji tumit menyebabkan rasa sakit dan kelembutan pada permukaan bawah tumit yang memburuk selama beberapa bulan.
  • Calcaneal apophysitis - Pada anak-anak, kondisi ini menyebabkan rasa sakit dan nyeri pada bagian belakang tumit. Tumit yang terkena sering terasa sakit saat disentuh tetapi tidak jelas bengkak.
  • Bursitis - Bursitis yang melibatkan tumit menyebabkan nyeri di tengah permukaan bawah tumit yang memburuk dengan berdiri lama dan nyeri di belakang tumit yang memburuk jika Anda menekuk kaki ke atas atau ke bawah.
  • Pump bump - Kondisi ini menyebabkan pembesaran yang menyakitkan di bagian belakang tumit, terutama saat mengenakan sepatu yang menekan bagian belakang tumit.
  • Memar lokal - Memar tumit, seperti memar di bagian tubuh lainnya, dapat menyebabkan rasa sakit, bengkak ringan, pegal, dan perubahan warna kulit menjadi hitam dan biru.
  • Achilles tendonitis - Kondisi ini menyebabkan rasa sakit di bagian belakang tumit tempat tendon Achilles menempel pada tumit. Rasa sakit biasanya menjadi lebih buruk jika Anda berolahraga atau berolahraga, dan seringkali diikuti oleh rasa sakit, kaku, dan bengkak ringan.
  • Saraf yang terperangkap - Saraf yang terperangkap dapat menyebabkan rasa sakit, mati rasa atau kesemutan hampir di mana saja di belakang, di dalam atau di bawah permukaan tumit. Selain itu, sering ada gejala lain - seperti pembengkakan atau perubahan warna - jika saraf yang terperangkap disebabkan oleh keseleo, patah tulang atau cedera lainnya.

Diagnosa Nyeri Tumit

Setelah Anda menjelaskan gejala-gejala kaki Anda, dokter Anda akan ingin mengetahui lebih banyak detail tentang rasa sakit Anda, sejarah medis Anda dan gaya hidup, termasuk:
  • Apakah rasa sakit Anda lebih buruk pada waktu-waktu tertentu dalam sehari atau setelah aktivitas tertentu
  • Adanya cedera baru-baru ini pada area
  • Riwayat medis dan ortopedi Anda, terutama riwayat diabetes, radang sendi atau cedera pada kaki atau kaki Anda
  • Umur dan pekerjaan Anda
  • Aktivitas rekreasi Anda, termasuk program olahraga dan olahraga
  • Jenis sepatu yang biasanya Anda kenakan, seberapa cocok, dan seberapa sering Anda membeli pasangan baru
Dokter Anda akan memeriksa Anda, termasuk:
  • Evaluasi gaya berjalan Anda - Saat Anda bertelanjang kaki, dokter akan meminta Anda untuk berdiri diam dan berjalan agar dapat mengevaluasi bagaimana kaki Anda bergerak saat Anda berjalan.
  • Pemeriksaan kaki Anda - Dokter Anda dapat membandingkan kaki Anda untuk setiap perbedaan di antara mereka. Kemudian dokter Anda dapat memeriksa kaki Anda yang nyeri untuk melihat adanya tanda-tanda nyeri, bengkak, perubahan warna, kelemahan otot dan penurunan rentang gerak.
  • Pemeriksaan neurologis - Saraf dan otot dapat dievaluasi dengan memeriksa kekuatan, sensasi dan refleks.
Selain memeriksa Anda, profesional perawatan kesehatan Anda mungkin ingin memeriksa sepatu Anda. Tanda-tanda keausan yang berlebihan di bagian-bagian tertentu dari sepatu dapat memberikan petunjuk berharga untuk masalah dalam cara Anda berjalan dan keselarasan tulang yang buruk. Bergantung pada hasil pemeriksaan fisik Anda, Anda mungkin perlu rontgen kaki atau tes diagnostik lainnya.

Durasi yang Diharapkan

Berapa lama nyeri tumit berlangsung tergantung pada penyebabnya. Misalnya, nyeri tumit yang terkait dengan obesitas harus meningkat secara bertahap saat Anda menurunkan berat badan.

Jika sakit tumit Anda terkait dengan olahraga tertentu atau rejimen latihan, periode istirahat dapat membawa kelegaan. Setelah tumit Anda bebas dari rasa sakit, Anda mungkin perlu memodifikasi program pelatihan Anda untuk mencegah rasa sakit Anda kembali. Sebagian besar nyeri tumit hilang dalam waktu singkat, baik sendiri atau setelah perawatan.

Pencegahan Nyeri Tumit

Anda dapat membantu mencegah nyeri tumit dengan mempertahankan berat badan yang sehat, dengan melakukan pemanasan sebelum berpartisipasi dalam olahraga dan dengan mengenakan sepatu yang mendukung lengkungan kaki dan melindungi tumit. Jika Anda rentan terhadap plantar fasciitis, latihan yang meregangkan tendon Achilles (tali tumit) dan plantar fascia dapat membantu mencegah area tersebut dari cedera lagi. Anda juga dapat memijat telapak kaki dengan es setelah aktivitas atletik yang menegangkan. Kadang-kadang, satu-satunya intervensi yang diperlukan adalah periode istirahat singkat dan sepatu berjalan atau lari baru.

Pengobatan Nyeri Tumit

Pengobatan nyeri tumit tergantung pada penyebabnya:
  • Plantar fasciitis - Sebagian besar dokter merekomendasikan program perawatan konservatif enam hingga delapan minggu, termasuk istirahat sementara dari olahraga yang memicu masalah kaki, latihan peregangan, pijatan es ke telapak kaki, modifikasi alas kaki, rekaman sol telapak kaki. cedera kaki, dan asetaminofen ( Tylenol ) atau obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID), seperti aspirin atau ibuprofen ( Advil , Motrindan lainnya) untuk rasa sakit. Jika perawatan konservatif ini tidak membantu, dokter Anda mungkin menyarankan Anda memakai belat malam atau gips pendek, atau ia dapat menyuntikkan obat kortikosteroid ke daerah yang menyakitkan. Pembedahan jarang diperlukan dan tidak selalu berhasil.
  • Taji tumit - Perawatan konservatif mencakup penggunaan penopang sepatu (baik peninggi tumit atau bantal tumit berbentuk donat) dan sejumlah kecil suntikan kortikosteroid lokal (biasanya hingga tiga per tahun). Seperti pada plantar fasciitis, pembedahan adalah pilihan terakhir.
  • Apophysitis Calcaneal - Kondisi ini biasanya hilang dengan sendirinya. Sementara itu, perawatan konservatif meliputi istirahat dan penggunaan bantalan tumit dan bantal tumit.
  • Bursitis - Perawatan mirip dengan perawatan taji tumit. Mengubah jenis alas kaki mungkin penting.
  • Pump bump - Perawatannya mirip dengan perawatan bursitis dan taji tumit. Dalam kasus yang jarang terjadi, pertumbuhan tulang di tumit mungkin perlu diangkat melalui pembedahan.
  • Memar lokal - Memar tumit dapat diobati dengan mengoleskan kompres es selama beberapa menit pertama setelah cedera.
  • Achilles tendonitis - Kondisi ini dirawat secara konservatif dengan istirahat, NSAID dan terapi fisik.
  • Saraf yang terperangkap - Jika keseleo, patah tulang atau cedera lain telah menyebabkan saraf yang terperangkap, masalah mendasar ini harus ditangani terlebih dahulu. Dalam kasus yang jarang terjadi, operasi dapat dilakukan untuk melepaskan saraf yang terjebak.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Nyeri Tumit (Heel Pain) - Pengertian, Gejala, Penyebab, dan Pengobatan"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel