Muntah Darah (hematemesis) - Pengertian, Gejala, Penyebab, dan Cara Mengobati

Pengertian Muntah Darah

Muntah darah, atau hematemesis, adalah regurgitasi isi lambung bercampur darah, atau hanya regurgitasi darah. Muntah darah bisa menjadi masalah, tetapi dalam beberapa kasus, penyebab kecil dapat memicu itu. Ini termasuk menelan darah dari cedera mulut atau mimisan .

Muntah Darah (hematemesis)

Situasi kecil ini kemungkinan tidak akan menyebabkan kerusakan jangka panjang. Muntah darah juga dapat disebabkan oleh kondisi yang lebih serius seperti cedera internal, perdarahan organ , atau pecahnya organ.

Darah yang dimuntahkan mungkin tampak berwarna coklat, merah tua, atau merah terang. Darah coklat sering menyerupai bubuk kopi ketika muntah. Warna darah yang muntah sering dapat menunjukkan kepada dokter Anda sumber dan tingkat keparahan perdarahan.

Sebagai contoh, darah yang lebih gelap umumnya menunjukkan bahwa perdarahan berasal dari sumber pencernaan bagian atas , seperti perut. Darah yang lebih gelap biasanya merupakan sumber perdarahan yang kurang cepat dan stabil.

Sebaliknya, darah merah terang sering menunjukkan episode perdarahan akut yang berasal dari kerongkongan atau perut . Ini mungkin merupakan sumber perdarahan cepat.

Warna darah dalam muntah mungkin tidak selalu menunjukkan sumber dan tingkat keparahan perdarahan tetapi harus selalu meminta dokter Anda untuk menyelidiki.

Gejala muntah darah

Beberapa gejala mungkin muncul bersamaan dengan muntah darah. Gejala-gejala ini termasuk, tetapi tidak terbatas pada:
  • mual
  • ketidaknyamanan perut
  • sakit perut
  • Muntah isi perut
Muntah darah dapat mengindikasikan keadaan darurat medis yang serius. segera kedokter jika mengalami gejala-gejala berikut:
  • pusing
  • penglihatan kabur
  • detak jantung yang cepat
  • perubahan nafas
  • kulit dingin atau lembap
  • kebingungan
  • pingsan
  • sakit perut yang parah
  • Muntah darah setelah cedera

Penyebab Muntah Darah

Ada banyak penyebab muntah darah. Mereka berkisar dari tingkat keparahan mulai dari kecil hingga besar dan biasanya merupakan hasil dari cedera, penyakit, atau penggunaan obat-obatan.

Muntah darah dapat disebabkan oleh kondisi ringan seperti:
  • iritasi kerongkongan
  • mimisan
  • menelan darah
  • sobek di kerongkongan karena batuk kronis atau muntah
  • menelan benda asing
Penyebab umum lain dari muntah darah termasuk:
  • radang perut
  • efek samping aspirin
  • gastritis , atau radang lambung
  • efek samping obat antiinflamasi nonsteroid
  • pankreatitis
Penyebab muntah darah yang lebih serius termasuk:
  • sirosis
  • kanker kerongkongan
  • erosi lapisan perut
  • kanker pankreas
Pada bayi dan anak kecil, muntah darah juga dapat disebabkan oleh:
  • Cacat lahir
  • Gangguan pembekuan darah
  • Alergi susu
  • Menelan darah, seperti dari hidung
  • Objek yang tertelan
  • Kekurangan vitamin K
Semua kejadian muntah darah harus dilaporkan ke dokter.

Komplikasi muntah darah

Tersedak , atau aspirasi , adalah salah satu komplikasi utama muntah darah. Hal ini dapat menyebabkan pengumpulan darah di paru-paru, mengganggu kemampuan Anda untuk bernapas dengan benar. Aspirasi darah dalam muntah, meskipun jarang, dapat mengancam jiwa jika tidak segera diobati.

Orang yang berisiko aspirasi isi lambung termasuk:
  • orang tua
  • orang dengan riwayat penyalahgunaan alkohol
  • orang dengan riwayat stroke
  • orang dengan riwayat gangguan yang memengaruhi kemampuannya menelan
Tergantung pada penyebabnya, muntah darah dapat menyebabkan komplikasi kesehatan tambahan.

Anemia adalah komplikasi lain dari perdarahan yang berlebihan. Ini adalah kekurangan sel darah merah yang sehat. Ini terjadi terutama ketika kehilangan darah cepat dan tiba-tiba.

Namun, orang dengan kondisi yang berkembang lambat, seperti gastritis , atau orang dengan penggunaan NSAID kronis dapat mengalami anemia selama beberapa minggu hingga bulan. Dalam kasus ini, anemia dapat tetap tanpa gejala sampai kadar hemoglobin atau darahnya sangat rendah.

Muntah darah yang disebabkan oleh pendarahan yang berlebihan juga dapat menyebabkan syok. Gejala-gejala berikut adalah indikator syok:
  • pusing saat berdiri
  • pernapasan cepat dan dangkal
  • output urin rendah
  • dingin, kulit pucat
Jika tidak segera diobati, syok dapat menyebabkan penurunan tekanan darah diikuti oleh koma dan kematian.

Bagaimana cara mengobati muntah darah?

Tergantung pada jumlah darah yang hilang, Anda mungkin perlu transfusi darah. Transfusi darah menggantikan darah Anda yang hilang dengan darah donor. Darah dimasukkan ke dalam pembuluh darah Anda melalui infus.

Anda mungkin juga membutuhkan cairan yang diberikan melalui infus untuk rehidrasi tubuh Anda. Dokter Anda mungkin meresepkan obat untuk menghentikan muntah atau untuk mengurangi asam lambung. Jika Anda menderita maag, dokter akan meresepkan obat untuk mengobatinya.

Dalam kasus-kasus tertentu yang lebih parah dari pendarahan GI bagian atas, dokter Anda mungkin merujuk Anda ke seorang ahli pencernaan.

Ahli gastroenterologi dapat melakukan endoskopi bagian atas untuk tidak hanya mendiagnosis tetapi juga mengobati sumber perdarahan. Dalam kasus yang parah, seperti perforasi lambung atau usus , pembedahan mungkin diperlukan. Kasus-kasus yang parah juga dapat mencakup ulkus perdarahan atau cedera internal.

Beberapa makanan dan minuman meningkatkan kemungkinan muntah darah. Ini termasuk tetapi tidak terbatas pada makanan yang sangat asam dan minuman beralkohol. Jika Anda secara teratur mengonsumsi makanan atau minuman ini, dokter Anda dapat membantu Anda membuat diet khusus untuk mengurangi risiko ini.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Muntah Darah (hematemesis) - Pengertian, Gejala, Penyebab, dan Cara Mengobati"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel