Malaria - Pengertian, Gejala, Penyebab, dan Pengobatan

Pengertian Malaria

Malaria adalah penyakit yang disebabkan oleh parasit. Parasit ini ditularkan ke manusia melalui gigitan nyamuk yang terinfeksi. Orang yang menderita malaria biasanya merasa sangat sakit, dengan demam tinggi dan menggigil. Setiap tahun, sekitar 210 juta orang terinfeksi malaria, dan sekitar 440.000 orang meninggal karena penyakit ini. Sebagian besar orang yang meninggal karena penyakit ini adalah anak-anak muda di Afrika.

Malaria - Pengertian, Gejala, Penyebab, dan Pengobatan

Meskipun penyakit ini jarang terjadi di daerah beriklim sedang, malaria masih umum terjadi di negara tropis dan subtropis. Pejabat kesehatan dunia berusaha mengurangi kejadian malaria dengan mendistribusikan kelambu untuk membantu melindungi orang dari gigitan nyamuk saat mereka tidur. Para ilmuwan di seluruh dunia bekerja mengembangkan vaksin untuk mencegah malaria.

Jika Anda bepergian ke lokasi di mana malaria biasa terjadi, ambil langkah-langkah untuk mencegah gigitan nyamuk dengan mengenakan pakaian pelindung, menggunakan penolak serangga dan tidur di bawah kelambu yang dirawat. Bergantung pada area yang Anda kunjungi dan faktor risiko individu Anda untuk infeksi, Anda mungkin juga ingin minum obat pencegahan sebelum, selama dan setelah perjalanan Anda. Banyak parasit malaria sekarang kebal terhadap obat yang paling umum digunakan untuk mengobati penyakit ini.

Gejala Malaria

Infeksi malaria umumnya ditandai dengan tanda dan gejala berikut:
  • Demam
  • Panas dingin
  • Sakit kepala
  • Mual dan muntah
  • Nyeri otot dan kelelahan
Tanda dan gejala lain mungkin termasuk:
  • Berkeringat
  • Nyeri dada atau perut
  • Batuk
Beberapa orang yang mengalami malaria mengalami siklus "serangan" malaria. Serangan biasanya dimulai dengan menggigil dan kedinginan, diikuti oleh demam tinggi, diikuti dengan berkeringat dan kembali ke suhu normal. Tanda dan gejala malaria biasanya mulai dalam beberapa minggu setelah digigit nyamuk yang terinfeksi. Namun, beberapa jenis parasit malaria dapat tertidur di dalam tubuh Anda hingga satu tahun.

Penyebab Malaria

Malaria disebabkan oleh sejenis parasit mikroskopis. Parasit ini ditularkan ke manusia paling umum melalui gigitan nyamuk.

Siklus penularan nyamuk


  • Nyamuk yang tidak terinfeksi. Seekor nyamuk terinfeksi dengan memakan orang yang menderita malaria.
  • Penularan parasit. Jika nyamuk ini menggigit Anda di kemudian hari, ia dapat menularkan parasit malaria kepada Anda.
  • Di hati. Begitu parasit memasuki tubuh Anda, mereka akan pergi ke hati Anda - di mana beberapa jenis dapat tidak aktif selama satu tahun.
  • Ke dalam aliran darah. Ketika parasit matang, mereka meninggalkan hati dan menginfeksi sel darah merah Anda. Ini terjadi ketika orang biasanya mengalami gejala malaria.
  • Aktif ke orang berikutnya. Jika nyamuk yang tidak terinfeksi menggigit Anda pada saat ini dalam siklusnya, ia akan terinfeksi parasit malaria dan dapat menyebarkannya ke orang lain yang ia gigit.

Mode transmisi lainnya

Karena parasit yang menyebabkan malaria mempengaruhi sel darah merah, orang juga dapat terkena malaria karena terpapar darah yang terinfeksi, termasuk:
  • Dari ibu ke anak yang belum lahir
  • Melalui transfusi darah
  • Dengan berbagi jarum yang digunakan untuk menyuntikkan narkoba

Faktor risiko Malaria

Faktor risiko terbesar untuk terserang malaria adalah tinggal di atau mengunjungi daerah-daerah di mana penyakit itu biasa terjadi. Ada banyak varietas parasit malaria yang berbeda. Variasi yang menyebabkan komplikasi paling serius paling sering ditemukan di:
  • Negara-negara Afrika selatan dari Gurun Sahara
  • Benua Asia
  • Nugini, Republik Dominika, dan Haiti
  • Risiko penyakit yang lebih parah
Orang-orang dengan peningkatan risiko penyakit serius termasuk:
  • Anak kecil dan bayi
  • Orang tua
  • Wisatawan datang dari daerah tanpa malaria
  • Wanita hamil dan anak-anak mereka yang belum lahir
  • Kemiskinan, kurangnya pengetahuan, dan sedikit atau tidak ada akses ke perawatan kesehatan juga berkontribusi terhadap kematian malaria di seluruh dunia.

Kekebalan tubuh bisa berkurang

Penduduk di daerah malaria dapat terpapar penyakit ini begitu sering sehingga mereka mendapatkan kekebalan parsial, yang dapat mengurangi keparahan gejala malaria. Namun, kekebalan parsial ini dapat hilang jika Anda pindah ke negara tempat Anda tidak lagi sering terpapar parasit.

Komplikasi Malaria

Malaria dapat berakibat fatal, terutama malaria yang disebabkan oleh berbagai parasit yang umum di daerah tropis Afrika. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit memperkirakan bahwa 91 persen dari semua kematian akibat malaria terjadi di Afrika - paling umum pada anak di bawah usia 5 tahun.

Dalam kebanyakan kasus, kematian akibat malaria berhubungan dengan satu atau lebih komplikasi serius, termasuk:
  • Malaria serebral. Jika sel-sel darah yang diisi parasit memblokir pembuluh darah kecil ke otak Anda (malaria serebral), pembengkakan otak atau kerusakan otak dapat terjadi. Malaria serebral dapat menyebabkan kejang dan koma.
  • Masalah pernapasan. Cairan yang terkumpul di paru-paru Anda (edema paru) dapat membuat Anda sulit bernapas.
  • Kegagalan organ. Malaria dapat menyebabkan gagal ginjal atau hati, atau limpa Anda pecah. Salah satu dari kondisi ini dapat mengancam jiwa.
  • Anemia. Malaria merusak sel darah merah, yang dapat menyebabkan anemia.
  • Gula darah rendah. Bentuk malaria yang parah itu sendiri dapat menyebabkan gula darah rendah (hipoglikemia), seperti halnya kina - salah satu obat yang paling umum digunakan untuk memerangi malaria. Gula darah yang sangat rendah dapat menyebabkan koma atau kematian.

Malaria bisa kambuh

Beberapa varietas parasit malaria, yang biasanya menyebabkan bentuk penyakit yang lebih ringan, dapat bertahan selama bertahun-tahun dan menyebabkan kekambuhan.

Pencegahan Malaria

Jika Anda tinggal di atau bepergian ke daerah di mana malaria biasa terjadi, ambil langkah-langkah untuk menghindari gigitan nyamuk. Nyamuk paling aktif antara senja dan fajar. Untuk melindungi diri dari gigitan nyamuk, Anda harus:
  • Tutupi kulitmu. Kenakan celana panjang dan kemeja lengan panjang.
  • Gunakan penolak serangga pada kulit dan pakaian. Semprotan yang mengandung DEET dapat digunakan pada kulit dan semprotan yang mengandung permethrin aman untuk diterapkan pada pakaian.
  • Tidur di bawah jaring. Kelambu, khususnya yang diobati dengan insektisida, membantu mencegah gigitan nyamuk saat Anda tidur.

Obat pencegahan

Jika Anda akan bepergian ke lokasi di mana malaria biasa terjadi, bicarakan dengan dokter Anda beberapa bulan sebelumnya tentang apakah Anda harus minum obat sebelum, selama dan setelah perjalanan Anda untuk membantu melindungi Anda dari parasit malaria.

Secara umum, obat yang diambil untuk mencegah malaria adalah obat yang sama digunakan untuk mengobati penyakit. Dokter Anda perlu tahu kapan dan di mana Anda akan bepergian sehingga ia dapat membantu Anda mengevaluasi risiko infeksi Anda dan, jika perlu, meresepkan obat yang akan bekerja paling baik pada jenis parasit malaria yang paling umum ditemukan di wilayah itu. .

Belum ada vaksin

Para ilmuwan di seluruh dunia berusaha mengembangkan vaksin malaria yang aman dan efektif. Sampai sekarang, bagaimanapun, masih belum ada vaksin malaria yang disetujui untuk digunakan manusia.

Diagnosa Malaria

Untuk mendiagnosis malaria, dokter Anda kemungkinan akan meninjau riwayat kesehatan Anda, melakukan pemeriksaan fisik dan memesan tes darah. Tes darah adalah satu-satunya cara untuk memastikan diagnosis malaria. Tes darah tertentu dapat membantu dokter Anda dengan menunjukkan:
  • Kehadiran parasit dalam darah, untuk memastikan bahwa Anda menderita malaria
  • Jenis parasit malaria mana yang menyebabkan gejala Anda
  • Jika infeksi Anda disebabkan oleh parasit yang kebal terhadap obat-obatan tertentu
  • Tes darah lainnya membantu menentukan apakah penyakit tersebut menyebabkan komplikasi serius.
Beberapa tes darah dapat selesai dalam beberapa hari, sementara yang lain dapat memberikan hasil dalam waktu kurang dari 15 menit.

Pengobatan Malaria

Malaria diobati dengan obat resep untuk membunuh parasit. Jenis-jenis obat dan lama perawatan akan bervariasi, tergantung pada:
  • Jenis parasit malaria yang Anda miliki
  • Tingkat keparahan gejala Anda
  • Usia kamu
  • Apakah kamu sedang hamil
  • Obat
Obat antimalaria yang paling umum meliputi:
  • Terapi kombinasi berbasis Artemisinin (ACT). ACTs, dalam banyak kasus, pengobatan lini pertama untuk malaria. Ada beberapa jenis ACT. Contohnya termasuk artemether-lumefantrine (Coartem) dan artesunat-amodiakuin. Setiap ACT adalah kombinasi dari dua atau lebih obat yang bekerja melawan parasit malaria dengan cara yang berbeda.
  • Klorokuin fosfat. Chloroquine adalah pengobatan yang disukai untuk semua parasit yang sensitif terhadap obat. Tetapi di banyak bagian dunia, parasit yang menyebabkan malaria resisten terhadap klorokuin, dan obat ini tidak lagi merupakan pengobatan yang efektif.
Obat antimalaria umum lainnya termasuk:
  • Kombinasi atovaquone dan proguanil (Malarone)
  • Quinine sulfate (Qualaquin) dengan doxycycline (Vibramycin, Monodox, lainnya)
  • Mefloquine
  • Primaquine phosphate

Belum ada Komentar untuk "Malaria - Pengertian, Gejala, Penyebab, dan Pengobatan"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel