Leukemia - Pengertian, Gejela, Penyebab, dan Pengobatan

Pengertian Leukemia

Leukemia adalah kanker jaringan pembentuk darah tubuh, termasuk sumsum tulang dan sistem limfatik. Ada banyak jenis leukemia. Beberapa bentuk leukemia lebih sering terjadi pada anak-anak. Bentuk-bentuk lain dari leukemia kebanyakan terjadi pada orang dewasa.

Leukemia - Pengertian, Gjela, Penyebab, dan Pengobatan

Leukemia biasanya melibatkan sel-sel darah putih. Sel-sel darah putih Anda adalah pejuang infeksi yang kuat - sel-sel itu biasanya tumbuh dan membelah dengan teratur, seperti yang dibutuhkan tubuh Anda. Tetapi pada orang dengan leukemia, sumsum tulang menghasilkan sel darah putih abnormal, yang tidak berfungsi dengan baik.

Perawatan untuk leukemia bisa menjadi kompleks - tergantung pada jenis leukemia dan faktor lainnya. Tetapi ada strategi dan sumber daya yang dapat membantu membuat perawatan Anda berhasil.

Gejala Leukemia

Gejala leukemia bervariasi, tergantung pada jenis leukemia. Tanda dan gejala leukemia yang umum termasuk:
  • Demam atau kedinginan
  • Kelelahan terus-menerus, kelemahan
  • Infeksi yang sering atau parah
  • Menurunkan berat badan tanpa berusaha
  • Pembengkakan kelenjar getah bening, pembesaran hati atau limpa
  • Mudah berdarah atau memar
  • Mimisan berulang
  • Bintik-bintik merah kecil di kulit Anda (petechiae)
  • Keringat berlebihan, terutama di malam hari
  • Nyeri atau nyeri tulang

Penyebab Leukemia

Para ilmuwan tidak memahami penyebab pasti leukemia. Tampaknya berkembang dari kombinasi faktor genetik dan lingkungan.

Bagaimana leukemia terbentuk

Secara umum, leukemia diduga terjadi ketika beberapa sel darah mengalami mutasi pada DNA mereka - instruksi di dalam setiap sel yang memandu aksinya. Mungkin ada perubahan lain dalam sel yang belum sepenuhnya dipahami yang dapat berkontribusi pada leukemia.

Kelainan tertentu menyebabkan sel tumbuh dan membelah lebih cepat dan terus hidup ketika sel normal akan mati. Seiring waktu, sel-sel abnormal ini dapat menekan sel-sel darah sehat di sumsum tulang, yang menyebabkan lebih sedikit sel darah putih yang sehat, sel-sel darah merah dan trombosit, menyebabkan tanda-tanda dan gejala leukemia.

Bagaimana leukemia dikelompokkan

Dokter mengelompokkan leukemia berdasarkan kecepatan perkembangannya dan jenis sel yang terlibat. Jenis klasifikasi pertama adalah seberapa cepat leukemia berkembang:
  • Leukemia akut. Pada leukemia akut, sel-sel darah abnormal adalah sel-sel darah yang belum matang (ledakan). Mereka tidak dapat menjalankan fungsi normal mereka, dan mereka berkembang biak dengan cepat, sehingga penyakitnya memburuk dengan cepat. Leukemia akut membutuhkan perawatan yang agresif dan tepat waktu.
  • Leukemia kronis. Ada banyak jenis leukemia kronis. Beberapa menghasilkan terlalu banyak sel dan beberapa menyebabkan terlalu sedikit sel untuk diproduksi. Leukemia kronis melibatkan sel-sel darah yang lebih matang. Sel-sel darah ini mereplikasi atau menumpuk lebih lambat dan dapat berfungsi secara normal untuk jangka waktu tertentu. Beberapa bentuk leukemia kronis pada awalnya tidak menghasilkan gejala awal dan dapat diketahui atau didiagnosis selama bertahun-tahun.
Jenis klasifikasi kedua adalah berdasarkan jenis sel darah putih yang terkena:
  • Leukemia limfositik. Jenis leukemia ini mempengaruhi sel-sel limfoid (limfosit), yang membentuk limfoid atau jaringan limfatik. Jaringan limfatik membentuk sistem kekebalan tubuh Anda.
  • Leukemia myelogenous (my-uh-LOHJ-uh-nus). Jenis leukemia ini mempengaruhi sel-sel myeloid. Sel myeloid memunculkan sel darah merah, sel darah putih dan sel penghasil trombosit.

Jenis leukemia

Jenis utama leukemia adalah:
  • Leukemia limfositik akut (ALL). Ini adalah jenis leukemia yang paling umum pada anak-anak. SEMUA juga bisa terjadi pada orang dewasa.
  • Leukemia myelogenous akut (AML). AML adalah jenis leukemia yang umum. Ini terjadi pada anak-anak dan orang dewasa. AML adalah jenis leukemia akut yang paling umum pada orang dewasa.
  • Leukemia limfositik kronis (CLL). Dengan CLL, leukemia dewasa kronis yang paling umum, Anda mungkin merasa baik selama bertahun-tahun tanpa perlu perawatan.
  • Leukemia myelogenous kronis (CML). Jenis leukemia ini terutama menyerang orang dewasa. Seseorang dengan CML mungkin memiliki sedikit atau tanpa gejala selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun sebelum memasuki fase di mana sel-sel leukemia tumbuh lebih cepat.

Tipe yang lain. Jenis leukemia lain yang lebih jarang ada, termasuk leukemia sel rambut, sindrom mielodisplastik, dan gangguan mieloproliferatif.

Faktor risiko Leukemia

Faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko mengembangkan beberapa jenis leukemia termasuk:
  • Pengobatan kanker sebelumnya. Orang-orang yang telah menjalani beberapa jenis kemoterapi dan terapi radiasi untuk kanker-kanker lain memiliki peningkatan risiko pengembangan jenis-jenis leukemia tertentu.
  • Kelainan genetik. Kelainan genetik tampaknya berperan dalam perkembangan leukemia. Gangguan genetik tertentu, seperti sindrom Down, dikaitkan dengan peningkatan risiko leukemia.
  • Paparan bahan kimia tertentu. Paparan bahan kimia tertentu, seperti benzena - yang ditemukan dalam bensin dan digunakan oleh industri kimia - terkait dengan peningkatan risiko beberapa jenis leukemia.
  • Merokok. Rokok merokok meningkatkan risiko leukemia myelogenous akut.
  • Riwayat keluarga leukemia. Jika anggota keluarga Anda telah didiagnosis menderita leukemia, risiko penyakit Anda dapat meningkat.
Namun, kebanyakan orang dengan faktor risiko yang diketahui tidak mendapatkan leukemia. Dan banyak orang dengan leukemia tidak memiliki faktor risiko ini.

Diagnosa Leukemia

Dokter mungkin menemukan leukemia kronis dalam tes darah rutin, sebelum gejala dimulai. Jika ini terjadi, atau jika Anda memiliki tanda atau gejala yang menunjukkan leukemia, Anda dapat menjalani ujian diagnostik berikut:
  • Pemeriksaan fisik. Dokter Anda akan mencari tanda-tanda fisik leukemia, seperti kulit pucat akibat anemia, pembengkakan kelenjar getah bening Anda, dan pembesaran hati dan limpa Anda.
  • Tes darah. Dengan melihat sampel darah Anda, dokter Anda dapat menentukan apakah Anda memiliki kadar sel darah merah atau trombosit yang tidak normal - yang mungkin menunjukkan leukemia.
  • Tes sumsum tulang. Dokter Anda mungkin merekomendasikan prosedur untuk menghapus sampel sumsum tulang dari tulang pinggul Anda. Sumsum tulang dihilangkan dengan menggunakan jarum panjang dan tipis. Sampel dikirim ke laboratorium untuk mencari sel-sel leukemia. Tes khusus sel-sel leukemia Anda dapat mengungkapkan karakteristik tertentu yang digunakan untuk menentukan pilihan perawatan Anda.

Pengobatan Leukemia

Pengobatan untuk leukemia Anda tergantung pada banyak faktor. Dokter Anda menentukan pilihan pengobatan leukemia Anda berdasarkan usia dan kesehatan Anda secara keseluruhan, jenis leukemia yang Anda miliki, dan apakah itu telah menyebar ke bagian lain dari tubuh Anda, termasuk sistem saraf pusat.

Pengobatan umum yang digunakan untuk melawan leukemia meliputi:
  • Kemoterapi. Kemoterapi adalah bentuk utama pengobatan untuk leukemia. Pengobatan ini menggunakan bahan kimia untuk membunuh sel-sel leukemia.
  • Tergantung pada jenis leukemia yang Anda miliki, Anda mungkin menerima obat tunggal atau kombinasi obat. Obat-obatan ini dapat berbentuk pil, atau disuntikkan langsung ke pembuluh darah.
  • Terapi biologis. Terapi biologis bekerja dengan menggunakan pengobatan yang membantu sistem kekebalan Anda mengenali dan menyerang sel-sel leukemia.
  • Terapi yang ditargetkan. Terapi yang ditargetkan menggunakan obat-obatan yang menyerang kerentanan spesifik dalam sel kanker Anda. Sebagai contoh, obat imatinib (Gleevec) menghentikan aksi protein dalam sel-sel leukemia orang-orang dengan leukemia myelogenous kronis. Ini dapat membantu mengendalikan penyakit.
  • Terapi radiasi. Terapi radiasi menggunakan sinar-X atau sinar berenergi tinggi lainnya untuk merusak sel-sel leukemia dan menghentikan pertumbuhannya. Selama terapi radiasi, Anda berbaring di meja sementara sebuah mesin besar bergerak di sekitar Anda, mengarahkan radiasi ke titik-titik yang tepat pada tubuh Anda. Anda mungkin menerima radiasi di satu area spesifik tubuh Anda di mana ada kumpulan sel-sel leukemia, atau Anda mungkin menerima radiasi di seluruh tubuh Anda. Terapi radiasi dapat digunakan untuk mempersiapkan transplantasi sel induk.
  • Transplantasi sel induk. Transplantasi sel induk adalah prosedur untuk menggantikan sumsum tulang yang sakit dengan sumsum tulang yang sehat. Sebelum transplantasi sel induk, Anda menerima kemoterapi dosis tinggi atau terapi radiasi untuk menghancurkan sumsum tulang yang sakit. Kemudian Anda menerima infus sel induk pembentuk darah yang membantu membangun kembali sumsum tulang Anda. Anda mungkin menerima sel punca dari donor, atau dalam beberapa kasus Anda mungkin bisa menggunakan sel punca Anda sendiri. Transplantasi sel induk begitu serupa dengan transplantasi sumsum tulang.

Belum ada Komentar untuk "Leukemia - Pengertian, Gejela, Penyebab, dan Pengobatan"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel