Katarak - Pengertian, Gejala, Penyebab, dan Cara Mengobati

Pengertian Katarak

Katarak adalah penyakit ketika lensa mata menjadi berawan dan keruh. Secara umum, katarak berkembang perlahan dan pada awalnya mereka tidak merasa kesal. Namun, seiring waktu, katarak akan mengganggu penglihatan dan membuat orang ingin melihat jendela yang keruh, sulit untuk mengelola, membaca dan melakukan kegiatan sehari-hari. Penyakit ini adalah penyebab utama kebutaan di dunia yang bisa diobati.

Katarak - Pengertian, Gejala, Penyebab, dan Cara Mengobati

Gejala katarak

Beberapa tanda dan gejala katarak meliputi:
  • Penglihatan kabur seperti kabut.
  • Lihat lingkaran di sekitar cahaya.
  • Banyak tampilan.
  • Pengurangan night vision.
  • Silau ketika Anda melihat mobil, matahari atau lampu.
  • Ganti ukuran kacamata sesering mungkin.
  • Warna di sekitar memudar.

Penyebab katarak

Penyebab paling umum dari katarak adalah hasil dari proses penuaan atau trauma yang menyebabkan perubahan pada jaringan mata. Lensa mata sebagian besar terdiri dari air dan protein. Seiring bertambahnya usia, lensa menjadi lebih tebal dan tidak fleksibel. Ini menyebabkan gumpalan protein dan mengurangi cahaya yang memasuki retina, lapisan yang sensitif terhadap cahaya yang terletak di belakang mata, yang pada gilirannya menyebabkan penglihatan kabur dan tidak jelas. Perubahan lensa dimulai dengan warna kuning-cokelat muda, tetapi semakin buruk seiring waktu.

Faktor risiko katarak

Beberapa faktor risiko katarak meliputi:
  • Penuaan Penuaan adalah penyebab paling umum kekeruhan lensa atau katarak.
  • Riwayat trauma. Eyepieces yang telah mengalami trauma, seperti masuknya fragmen material yang tajam ke mata, terkena bola, kembang api, dapat membuat katarak tampak lebih cepat.
  • Infeksi selama kehamilan. Jika ibu memiliki infeksi selama kehamilan, terutama rubella, itu bisa menjadi penyebab penting katarak bawaan pada anak yang lahir. Katarak kongenital dapat terjadi pada satu atau kedua mata anak.
  • Mengkonsumsi obat-obatan tertentu untuk waktu yang lama, seperti kortikosteroid dan amiodaron, dapat memicu katarak.
  • Penderita penyakit tertentu. Orang dengan diabetes mellitus, hipertensi, hipokalemia, dan dermatitis atopik dapat dikaitkan dengan penampilan katarak di masa depan.
  • Merokok dan mengonsumsi alkohol
  • Paparan sinar matahari yang lama di mata.
  • Terpapar racun atau racun.
  • Riwayat keluarga katarak.
  • Sejarah operasi mata.

Diagnosis katarak

Dokter akan mendiagnosis katarak dengan melakukan wawancara medis lengkap, pemeriksaan mata lengkap, yang meliputi tes lapangan visual, penurunan ketajaman visual, dan pemeriksaan dengan perangkat yang diarahkan dari sisi mata untuk menunjukkan kekeruhan pada lensa mata (uji bayangan). Tes tambahan lain yang mungkin dilakukan adalah pemeriksaan slit lamp dan pemeriksaan ophthalmoscopy retina, jika diduga ada kelainan pada organ mata lainnya.

Pencegahan katarak

Beberapa upaya yang dapat dilakukan untuk mencegah katarak meliputi:
  • Periksa mata Anda secara teratur dengan dokter spesialis mata.
  • Lindungi mata dari benturan dan sinar matahari yang berlebihan, menggunakan kacamata yang melindungi dari sinar ultraviolet, baik sinar UVA maupun UVB.
  • Jaga kadar gula darah agar tetap normal pada penderita diabetes.
  • Batasi kebiasaan mengemudi di malam hari.
  • Memperbaiki pencahayaan rumah.
  • Gunakan kaca pembesar saat membaca.

Pengobatan katarak

Jika, karena katarak, penglihatan memburuk dan kegiatan sehari-hari sulit dilakukan, perawatan katarak hanya merupakan prosedur bedah. Operasi katarak umumnya aman dan tidak memerlukan rawat inap. Ada dua jenis operasi katarak, yaitu:
  • Operasi katarak sayatan kecil (fakoemulsifikasi). Operasi ini dilakukan dengan membuat sayatan kecil di tepi kornea. Selanjutnya, dokter akan memancarkan gelombang ultrasonik untuk menghancurkan lensa dan kemudian membawanya dengan alat penghisap.
  • Operasi ekstrasapsular. Operasi ini membutuhkan sayatan yang lebih besar untuk mengeluarkan inti dari lensa kabur. Selain itu, lensa yang tersisa dilepas menggunakan perangkat penghisap.
Dalam proses dua jenis operasi, lensa buatan yang disebut lensa intraokular dimasukkan untuk menggantikan lensa asli. Operasi ini memakan waktu sekitar satu jam dan tidak menyakitkan. Dokter biasanya menggunakan obat tetes mata untuk mematikan mata dan pasien tetap sadar selama operasi.

Belum ada Komentar untuk "Katarak - Pengertian, Gejala, Penyebab, dan Cara Mengobati"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel