Infeksi Saluran Kemih - Pengertian, Penyebab, Gejala, dan Cara Mengobati

Pengertian Infeksi Saluran Kemih

Infeksi saluran kemih adalah penyakit yang mempengaruhi organ yang masuk ke sistem kemih, yaitu ginjal, ureter, kandung kemih dan uretra. Infeksi saluran kemih biasanya lebih umum di dua area: kandung kemih dan uretra.

Infeksi Saluran Kemih - Pengertian, Penyebab, Gejala, dan Cara Mengobati

Penyebab infeksi saluran kemih

Jika seorang wanita tidak membersihkan area kemaluan setelah buang air kecil dari depan ke belakang, dia mungkin mengalami kondisi ini. Karena daerah uretra, yang merupakan organ berbentuk tabung yang membawa urin dari kandung kemih ke luar tubuh, terletak di dekat anus.

Jika seorang wanita tidak membersihkan area dengan benar, bakteri usus besar, seperti E. coli, diposisikan dengan sempurna untuk berpindah dari anus ke uretra. Dari sana, bakteri dapat mencapai kandung kemih dan, jika infeksi tidak diobati, itu akan menyebabkan kondisi yang lebih serius, seperti infeksi ginjal. Selain kebiasaan tidak murni setelah buang air kecil, hubungan seksual juga dapat menyebabkan masuknya bakteri ke saluran kemih. Karena itu sangat penting untuk mencuci pubis setelah berhubungan seks.

Gejala infeksi saluran kemih

  • Pubis terasa panas saat buang air kecil.
  • Seringkali ingin buang air kecil, meski urin keluar sedikit.
  • Sensasi Nyeri atau tekanan di punggung atau perut bagian bawah.
  • Bersihkan urin atau warna yang lebih gelap
  • Merasa lelah atau goyah
  • Demam atau pilek (tanda-tanda infeksi mungkin telah mencapai ginjal)

Pengobatan infeksi saluran kemih

Untuk mengobati penyakit ini, antibiotik dapat digunakan untuk membunuh bakteri sehingga mereka menyelesaikan infeksi. Pastikan juga untuk menggunakan antibiotik yang tepat yang diresepkan oleh dokter Anda, bahkan setelah perbaikan kondisi Anda.

Hal terpenting dalam mengobati penyakit ini adalah menghilangkan bakteri di daerah kemih. Karena jika tidak dilakukan sepenuhnya, kemungkinan bakteri akan kembali menginfeksi dan memperkuat serangan bakteri sehingga ada resistensi terhadap antibiotik. Biasakan minum antibiotik sesuai resep dokter.

Coba juga minum banyak air untuk menghilangkan bakteri dari sistem kemih. Dokter juga dapat meresepkan obat untuk menghilangkan rasa sakit dan mengurangi demam jika sakit dan demam. Jika kondisi ini terjadi 3 kali setahun atau lebih, berkonsultasilah dengan dokter untuk merekomendasikan rencana perawatan khusus. Opsi perawatan yang dapat diterapkan termasuk:
  • Minumlah antibiotik dosis rendah untuk periode yang lebih lama untuk membantu mencegah infeksi berulang.
  • Ambil satu dosis antibiotik setelah hubungan intim, yang memicu infeksi umum.
  • Minum antibiotik selama 1 atau 2 hari pada setiap timbulnya gejala.

Pencegahan infeksi saluran kemih

  • Jangan menahan air seni.
  • Selalu bersihkan pubis bolak-balik setelah buang air kecil.
  • Minumlah banyak air.
  • Jauhi produk semprotan yang membersihkan area wanita, menghilangkan bau badan area wanita dan produk lain untuk area wanita, karena mereka hanya akan mengiritasi lapisan.
  • Bersihkan area genital sebelum melakukan hubungan intim.
  • Setelah melakukan hubungan seks, buang air kecil untuk menghilangkan bakteri yang mungkin telah memasuki uretra.
  • Jangan gunakan pakaian dalam selama berhari-hari.
  • Jangan gunakan pakaian ketat yang terlalu ketat karena akan meningkatkan kelembaban.
  • Jika infeksi ini tidak segera diobati, kondisi ini memicu urosis, yang terjadi ketika bakteri di ginjal yang terinfeksi menyebar melalui darah. Urosepsis dapat menyebabkan penurunan tekanan darah, yang bahkan dapat menyebabkan kematian.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Infeksi Saluran Kemih - Pengertian, Penyebab, Gejala, dan Cara Mengobati"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel